LATHOK

Posted by



Bismillah ...

September ceria, yeay !! semoga bulan ini penuh berkah yaa ^^Kalo kita ngomongin kue tradisional ..hmm ga mungkin ada habisnya. Banyak sekali macamnya dari berbagai daerah karena masing-masing daerah punya kue tradisional yang khas banget. Ada yang manis dan ada juga yang gurih. Kebanyakan sih bahannya simpel-simpel hanya butuh kesabaran dan ketelatenan dalam proses bikinnya. Biasanya terbuat dari tepung beras, tepung ketan atau tepung kanji... tapi tidak sedikit juga yang terbuat dari tepung terigu. 
Untuk mengawali bulan September aku post Lathok nih, kue yang terbuat dari tepung kanji atau tapioka tanpa campuran apapun ... ini udah yang kesekian kalinya aku bikin kue ini. Selain gampang bikinnya dan gampang bahannya aku juga suka banget sama kue ini tapiiii dibutuhkan kesabaran dalam proses bikinnya karena kue ini terdiri dari lapisan-lapisan seperti kue lapis. Kalo di Lumajang (tanah tumpah darahku hehee) kue ini dijual bareng-bareng sama ketan, lupis, cenil dan kawan-kawannya. Tapi sekarang ini sering aku liat kue ini sebagai isian snackbox, kue nampan atau suguhan arisan... atau ada juga yang bikin tumpeng jajan pasar dan salah satunya kue ini lho.. 

LATHOK

Bahan :
250gr Tepung kanji / tapioka
150gr Gula pasir
2sdm Air kapur
450cc Air
Pewarna merah dan hijau secukupnya
Kelapa parut secukupnya

Cara membuat :

1. Siapkan loyang ukuran 15x15 atau mangkok atau apalah (ini aja aku bikin pake mangkok). Alas bagian bawahnya dengan plastik kemudian oles minyak goreng. Sisihkan.

2. Campur tepung kanji, gula, air kapur dan air. Aduk hingga gula larut. Bagi 3 bagian... 2 bagian tambahkan pewarna hijau dan merah, satu bagian lagi biarkan putih. 

3. Panaskan kukusan, letakkan loyang yang akan dipake didalamnya. Ketika udah panas tuang adonan warna putih satu sendok sayur, kukus 5-10 menit (tergantung ketebalan ya) atau hingga adonan berubah jadi bening. Lakukan hingga adonan warna putih habis. Kemudian nyusul warna berikutnya, prosesnya sama, selapis selapis ya. Jika adonan udah tertuang semua, kukus kue selama 15 menit atau hingga matang. Setelah matang, angkat dari kukusan dan biarkan dingin.

4. Untuk penyajiannya... siapkan kelapa parutnya, potong kue diatas kelapa parut supaya ga saling menempel (harus dengan gunting ya karena ga bisa kalo dipotong pake pisau)

** jika akan digunakan untuk isian snackbox, suguhan arisan atau kue nampan dianjurkan untuk mengukus kelapanya terlebih dahulu supaya kelapanya ga basi.





Yang rumahnya Tempeh dan sekitarnya mana nih suaranya, hihiii ... Ini buat kalian yang kangen jajanan jadul, semoga bisa bikin sendiri dan terobati kangennya. Oiya.. jangan segan untuk nyimpan air kapur dirumah karena banyak gunanya lho... bisa untuk campuran bikin  klepon, kue lupis dll. Ga perlu banyak siih, cukup sebotol selai aja, kapurnya separuhnya dan separuhnya lagi airnya. Jika airnya berkurang karena kepake... bisa langsung ditambah, begitu seterusnya... ga perlu ngerendem kapur lagi (cukup sekali)... eittss ati-ati ya jangan kliru kapur tulis lho ya  hahaa... aku bikinnya udah beberapa tahun yang lalu siih sampe sekarang masih tersimpan  didapurku... dulu kapurnya aku minta ke Lupi nya Om Jono (yang tetanggaku di Tempeh city pasti kenal mereka deh hahaa) dan fungsi air kapur itu kalo menurutku sihh untuk mengenyalkan adonan, juga bisa untuk bikin renyah rempeyek. 
Baiklah segini dulu yaaa.... semoga bermanfaat ^^


FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Jajane Vivi Updated at: 08:25:00

2 komentar:

.