Sunday, 17 September 2017

KUE WAJIK GULA MERAH



Bismillah ...

Siapa yang ga kenal Kue Wajik ...? Kue Wajik adalah salah satu kue tradisional yang ada di Indonesia, rasanya manis, legit dan khas banget. Bagi orang Jawa kue ini udah ga asing lagi, aku yakin ga hanya di Jawa, didaerah lain juga ada tapi hadir dengan nama yang lain. Pada umumnya kue wajik berwarna coklat, warna coklat itu didapat dari gula merah atau gula jawa sebagai bahan pemanisnya tapi jangan heran kalau kalian mendapatkan kue wajik dengan warna yang lain. Seperti warna hijau misalnya, untuk mendapatkan warna hijau biasanya ditambahkan gula pasir dan perasan air pandan pada proses pembuatannya, tambahan perasan daun pandan selain bisa memberikan warna alami  yang hijau cantik juga untuk memberikan aroma menjadi rasa pandan atau bisa juga ditambahkan durian atau nangka untuk menambah rasa dan aroma yang lain. Kue wajik ini  mudah sekali didapat karena emang bahan dasarnya yang mudah didapat dan mudah cara membuatnya tetapi biasanya sering hadir dalam acara-acara istimewa seperti lamaran atau pernikahan sebagai salah satu kue hantaran yang wajib bagi orang Jawa. Jadi jangan heran jika dalam sebuah acara lamaran terdapat Kue Wajik yang dihias cantik diantara kue-kue modern yang lain.
Dalam pernikahan adat Jawa Kue wajik atau kue apapun yang berbahan dasar ketan bukan dianggap sebagai sekedar jajanan tetapi mempunyai makna yang sangat dalam yaitu semacam simbol dalam merajut bahtera rumah tangga. Diharapkan suami istri yang sudah menikah lengket dan melengketkan seperti tekstur ketan yang lengket dalam merajut bahtera rumah tangga, abadi selamanya hingga maut memisahkan.
Dan ini masih berlaku dalam keluarga besarku, walaupun aku terlahir dari 2 budaya yang berbeda tetapi aku masih merasakan kentalnya adat Jawa ini.

Karena aku adalah salah satu peggemar kue tradisional maka Kue Wajik masuk dalam daftar kue tradisional yang "HARUS"  aku coba. Pokoknya udah lama banget aku ngincer pengen bisa bikin kue ini, tapi karena sering melewati hari-hari yang sibuk (sibuk opo yo viii... ) dan banyaknya kue-kue yang juga pengen aku coba jadiiii ya baru sempet kali ini lah bikinnya... sebenarnya siih alasan "sibuk' tuh udah basi banget yaaa buat vivi tapi aku mau cari alasan yang lain tuh ga ketemu-ketemu, juga aku kuatir ntar alasannya ga sesuai kan aku jadi ga enak yaa... hahaa (abaikan...abaikan...)
Resep yang aku coba kali ini punya Mbak Ana Rifana dari Cookpad, makasih ya mbaaak ^^

KUE WAJIK GULA MERAH

Bahan :

500gr Beras ketan
150gr Gula merah, sisir halus
50gr Gula pasir
300cc Santan kental
3lbr daun pandan

Cara membuat :

1. Rendam beras ketan selama 2 jam, tiriskan.

2. Kukus beras ketan yang sudah direndam tadi hingga mengembang dan empuk.

3. Masak santan, gula jawa, gula pasir dan daun pandan hingga mendidih. Kemudian tambahkan beras ketan yang sudah dikukus tadi, aduk-aduk hingga santan terserap habis.

4. Siapkan loyang yang sudah dioles dengan minyak goreng, tuang adonan ketan, ratakan dan tekan-tekan hingga padat. Diamkan hingga dingin dan siap untuk dipotong.

** jangan lupa untuk mengoles cetakan atau loyang dengan minyak goreng supaya adonan ketan tidak lengket ketika di keluarkan dari cetakan.




Gampang kan bikinnya... dan aku suka banget hemm pokoknya bahagia banget bisa bikin kue wajik ini, dulu membayangkan cara membuatnya aja kok kayaknya rempong banget tapi ternyata ga seperti yang aku bayangkan lho... dan ada yang bikin kecewa waktu aku bikin kue wajik ini dialah Si Emmas yang ga suka sama kue wajik ini huhhh!! selalu aku ingat yaaa... tidak semua kue tradisional yang aku bikin dia suka, bahkan banyak ga sukanya deh kayaknya... yoweslaah..
Kapan-kapan mo bikin lagi aaahhh... yang hijau pake perasan daun pandan suji, liat kanan kiri cari orang yang mau bantuin habisin hahaa... karena mas Fitri udah ga bisa diharapkan lagi hikzz...

Dan lagi-lagi... aku adalah salah satu penggemar kue tradisional... dan aku bangga mengakuinya ...hahaa
Baiklah ... udah dulu yaaa, karena ini bikinnya udah beberapa hari yang lalu jadi sekarang udah tinggal gambarnya... ahhh iku lak wes gayae vivi seeehhh hahaa

Salam Wajik yooo ^^

4 comments:

  1. Kalau di sini namanya Baje', mba Vivi dan tampilannya dibungkus kertas minyak berwarna-warni. Adanya pas ada acara tertentu saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak Ima... kok aku jadi membayangkan kue wajik yang dibungkus kertas warna-warni, cantik pasti yaa ^^

      Delete
  2. Toss mba !!! Aq jg penggemar kue2 tradisional. Wajik ini kedoyananku jg, apalagi klo ada campuran durennya lbh harum mba.

    Emang kesel ya mba klo dah cape2 masak gk ada yg doyan. Rasanya mau ngamuk hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tooss ahh Mbak Rini ... hayuk kapan2 kita bikin kue tradisional bareng hahaaa, emang kita tinggal dimana ya mbak ?
      Iya bener mbak, udah capek2 bikin ternyata ga pada suka, duh rasanya daleeem banget tuh hikz ..

      Delete