BIKA AMBON

08:20:00







Bismillah...
Rasanya udah berbulan-bulan ga menyentuh blog, emang iya siih udah berbulan-bulan hehee. Kenapa ? jawabnya lagi sibuk... hihiii jawaban yang klasik ituuu. Hmm...yang pasti emang bener-bener sibuk lah.
Dan kali mo ikutan setor untuk LBT setelah beberapa kali juga ga setor, sampai lupa ini setoran yang keberapa huhuuu... Tema bulan ini Bika Ambon. Sebenarnya ini udah yang ketiga kalinya aku Bika Ambon, yang pertama pake resep Bu Fatmah Bahalwan karena bikinnya malam-malam maka ga sempet ke poto karena penasaran banget sama seratnya begitu keluar dari oven langsung potong-potong hap! daaaaaan hasilnya sukses nyerat cantik. Yang berikutnya pake resep Chef Deddy Rustandi, hasilnya ga begitu cantik, ntah salah dimananya... yang pasti waktu istirahat adonan waktu itu aku kurangi... mungkin itu salah satu yang menyebabkan ga nyerat cantik.
Dan kali ini, yang ketiga kalinya pake resep Bu Fatmah lagi. Karena Oven blom berfungsi karena waktu itu blom ada tempat maka aku mencoba (nekat) pake cetakan kue lumpur dengan pertimbangan Kue Cara Bikang aza yang ga pake ragi ato Martabak Manis bisa nyerat cantik hanya dengan cetakan yang nangkring di atas kompor masak Bika Ambon yang udah beragi ga bisa. Bikin hanya separoh resep, secara klo seresep kutelnya 16 biji boooo^^
Hasilnya....suwer !! cantik banget... nyerat pol pokoe. Rasanya bahagia bangeeeeeet...walopun pada cetakan pertama agak gosong karena apinya terlalu gede kayaknya, tapi untuk cetakan selanjutnya udah ga gosong lagi...lha bikin cuma separoh resep hanya ada 2 kali cetakan hihiii... :p
Untuk resepnya silahkan gugling ya... Bika Ambon NCC tanpa modifikasi sedikitpun.





Catatan dari aku klo mo pake cetakan lumpur... *panaskan cetakan sampai bener-bener panas tapi dengan api yang kecil aza. *setelah adonan dituang biarkan cetakan terbuka tanpa tutup hingga seratnya sempurna, baru setelah serat keluar semua tutup sebentar untuk mematangkan bagian atasnya.

Okay, berani mencoba ??... Salam Bika Ambon ^^

You Might Also Like

0 komentar