JAJAN PASAR/KUE TRADISIONAL

KROKET KENTANG

19:20:00




Haihayy...setelah beberapa yang lalu posting bakpia sekarang bikin kroket yuukk...
Pengennya sih bikin kroket singkong tapi adanya kentang, ya sudahlah bikin kroket kentang dulu ya, yang singkong ntr aza...kapan-kapan ;)
Hmm...aku pernah dikasih kroket kentang sama halatiku tapi ga pake panir, waktu itu aku mikirnya lagi ga punya panir ato males memanir tapi denger crita dari Shely (temen ngobrol di wa hahaa ...) klo kroketnya jama'ah tuh ga pake panir, hmm...jd ingat kroket yang waktu itu :D karena setauku kroket pasti berpanir.
Okay...kali ini aku bikin kroket yang ga di goreng (lho!!) hihiii...pengen tau rasanya klo ga digoreng tuh kayak apa :D ...bentuknya sih kroket banget dan berpanir pula cuma matenginnya pake teflon, aku pikir klo bakpia aza bisa mateng hanya pake teflon, kroketpun pasti bisa juga doong...

KROKET KENTANG

Bahan :
500gr Kentang, kukus dan haluskan
50gr Margarin
60gr Tepung terigu
150cc Susu cair
Garam, merica bubuk, pala bubuk secukupnya


Cara membuat :

1. Panaskan susu cair dan margarin hingga mendidih. Tambahkan tepung terigu, aduk rata.

2. Tambahkan kentang, garam, merica dan pala, aduk hingga adonan kalis. Dinginkan.

3. Ambil adonan kulit kroket secukupnya, beri isian dan rapikan. Lakukan hingga adonan kulit habis.

# Proses selanjutnya adalah memanir, udah pada tau kan caranya memanir...? kali ini karena aku pengen yang dipanggang maka aku mau panirnya ga tebel-tebel, jadi adonan yang udah diisi dan dibentuk tadi langsung aku gulingkan di tepung panir.








Rasanya tetep kroket banget, enaaak (Y)...
Oiya, untuk isiannya aku punya 1 buah dada ayam rebus sisa bikin soto, aku potong kecil-kecil dan aku tambah wortel juga, sayangnya wortelnya terlalu sedikit jadi daging ayamnya yg lebih terasa, hihiii...
Oke deh, silahkan menikmati gambarnya ya... ^^

vi2 saiki iso masak...

CAPCAY "JOWO"

19:20:00





Yeayy!! akhirnya bikin juga...
Sebenarnya kenal capcay jowo di rumah mertua di Wonosobo dan dirumah Alm. mbak iparku, awalnya agak heran kok ada capcay seperti ini, ternyata disana udah biasa dan ada yang jual :D
Doeloe...pernah bikin tapi merasa ga pas aza dengan adonan tepungnya.
Dan kali ini bikiiiiiin hasil meguru ke mbak Susi *ketjup-ketjup* hihiii...ketika lagi asyik bbm tentang makanan tau-tau ngobrolin capcay ini. Abis minta diajari cara bikinnya langusng janji ke pak suami "eh, ntr tk bikinin capcay wonosobo yo.." :D sayangnya yang punya dapur ga bikin-bikin, pernah ditagih juga sih sama pak suami, hihiiii dan baru kemarin sempet bikin, ouh senangnyaaa ^^

Ini pelajaran dari mbak Susi : untuk adonan tepungnya, satu bagian tepung + satu bagian telur, jadi klo tepungnya 100gr, telurnya juga 100gr terus dikasih bumbu merica dan garam secukupnya aza. Oiya tambahkan sedikit air biar adonan tidak terlalu kental dan bisa disendok. Kemudian goreng adonan (sesendok demi sesendok ya, jgn semua adonan dituang semua hihiii), goreng hingga matang dan setelah matang, dinginkan kemudian potong-potong memanjang.
Untuk bumbu yang dihaluskan sama kayak klo mo bikin bakmi jowo yaitu kemiri, bawang putih, merica. Jangan lupa tambahkan irisan daun bawang. Untuk pelengkap yang lain yaitu sayur sawi hijau, wortel (potong korek api), daging ayam yang sudah direbus (disuwir-suwir). Cara bikinnya...sama kayak bikin mie goreng, bisa dibayangkan kaan ? Untuk rasanya ...sesuaikan sama selera masing2 aza ya.. ;)
Hasilnya bener2 tidak mengecewakan, enak bangeeeet... (Y) dan yang bikin bahagia adalah tia dan mas fitri suka banget, asiiiik *dancing*


Untuk suami tertjinta...sego megono udah yaa, capcay jowo juga udaah. sayangnya sego megononya ga kepoto, hikz... Nda bisa masak kaaan ? ayo dong diakui...hhahaa :P

Udah ah segini aza, modemnya macet-macet trs nih... :(





LET'S GET BAKING TOGETHER

LBT#31 BAKPIA

09:45:00








Bakpia adalah makanan yang terbuat dari campuran kacang hijau dengan gula, yang dibungkus dengan tepung, lalu dipanggang. Istilah bakpia sendiri adalah berasal dari dialek Hokkian (Hanzi: 肉餅), yaitu dari kata "bak" yang berarti daging dan "pia" yang berarti kue, yang secara harfiah berarti roti berisikan daging. Di beberapa daerah di Indonesia, makanan yang terasa legit ini dikenal dengan nama pia atau kue pia.
Bakpia termasuk salah satu masakan yang populer dari keluarga Cina atau Tionghoa. Bakpia yang cukup dikenal salah satunya berasal dari daerah Pathok (Pathuk), Yogyakarta. Mengingat masyarakat Jogja cukup banyak yang beragama Islam, pada perkembangannya, isi bakpia yang semula daging babi pun diubah menjadi kacang hijau. Kemudian rasa-rasa dari bakpia dikembangkan menjadi cokelat, keju, kumbu hijau, dan kumbu hitam.
Di desa Pathok, dulunya penduduk tidak mengenal istilah "merek", sehingga bakpia yang dijual hingga saat ini berlabel "nomor rumah produsen", misalnya nomor 75. Kemudian barulah muncul beberapa merek bakpia yang bukan dari nomor rumah, seperti Djava dan lain-lain.
Lezatnya rasa bakpia menjadikan kue ini menjadi salah satu favorit para wisatawan yang berkunjung ke Jogja. Bakpia bisa didapatkan di toko bakpia atau toko yang menjual oleh-oleh khas Jogja. (wikipedia)


Yuhhuuuu...udah sampe di LBT 31 yaaa....yeayy!! kali ini pr nya Bakpia. Sebenarnya aku udah pernah bikin yang ini dan yang ini. Yang aku tau ada 2 jenis Bakpia yaitu yang kering dan yang basah. Bedanya secara gampang klo yang basah itu waktu digigit ga beremah ato morat-marit dan yang kering waktu digigit beremah ato morat-marit (morat-marit bahasa apa ya ...? hihiii) dan dua-duanya aku suka tapi klo ada didepan mata terus disuruh milih maka aku akan milih yang kering aza. Okay...kali ini aku bikin yang kering aza, tapi yang ini beda resepnya dengan yang dulu. Kali ini aku pake resepnya Chef Deddy Rustandi hanya aza pemakaian minyak di bahan A aku ganti dengan margarin, maksudku biar ga terlalu kering gitu...
Okay...langsung resep aza ya...^^

BAKPIA

Bahan A :
 125gr Tepung terigu
60gr Margarin
40cc Air
25gr Gula halus
Sedikit garam

Bahan B :
100gr Tepung terigu
50cc Minyak goreng

Bahan Isi :
125gr Kacang hijau kupas, rendam semalam, kukus, haluskan
25gr Gula halus
25gr Margarin
50gr Susu bubuk
50gr Keju cheddar parut

1 kuning telur untuk olesan.

Cara membuat :

1. Isi, campur semua bahan isi, aduk rata, bulat dan pipihkan menjadi 10 bagian.

2. Campur bahan A, uleni hingga tercampur rata. Bagi adonan menjadi 10 bagian

3. Campur bahan B, uleni hingga tercampur rata. Bagi adonan menjadi 10 bagian.

4. Pipihkan adonan A, letakkan adonan B, lipat dan rapatkan kemudian pipihkan lagi dengan rolling pin, lakukan hingan 2 kali. Kemudian isi kulit adonan dengan isian rapatkan bagian bawahnya dan rapikan.

5. Tata bakpia diloyang, oles dengan kuning telur. Oven dengan suhu 180 derajat celcius hingga matang.


# ini jadinya gede-gede banget sesuai diresep klo pengen yang kecil adonan dan isi dibagi 20 aza.






Rasanya...aku suka banget, bakpia kering yang klo digigit ga morat-marit kemana-mana dan ga perlu pake dua tangan untuk memakannya ( tangan kanan untuk pegang bakpianya dan tangan kiri untuk megang remah-remahnya ketika digigit hihiii :P) dan isinya juga aku suka bangeeeet...pas sama selera orang rumah yang ga suka yang manis-manis. Okay...recomended untuk dicoba... ^^
Happy baking dan salam LBT ... :)

JAJAN PASAR/KUE TRADISIONAL

KUE MANGKOK

16:54:00




Hallo Apriiiil ... ^^ 
Bahagia adalah ketika udah menunggu 20 menit terus buka tutup kukusan liat semua kue mangkok bermekaran...ahaayyy mekrok abis, ga ada yang kuncup, yeayy!!
Sebenarnya ini udah yang kesekian kalinya bikin kue mangkok, diantaranya ada sukses dengan mekroknya dan ada yang hmm...senyumpun tidak... yang mekrok udah aku post sebelumnya yaa...
Dan untuk yang kali ini aku bikin tanpa ragi ato fermipan, hanya pake tape dan inilah hasilnya. Sempurnaa :D

KUE MANGKOK

Bahan :
250gr Tepung Beras Rosebrand
200gr Tape singkong, buang seratnya dan haluskan
2gls Santan hangat
180gr Gula pasir (klo kurang manis blh ditambah)
50gr Tepung terigu
1/2sdt Baking powder
Pewarna makanan secukupnya

Cara membuat :
Campur semua bahan kecuali baking powder dan pewarna, tuang santan sedikit demi sedikit sambil diuleni dan dikeplok-keplok selama 10 menit sampai adonan licin (saring bila terasa tape kurang halus). Diamkan adonan selama 30 menit. Panaskan kukusan dengan api besar, letakkan cetakan (tanpa dioles minyak) didalamnya biarkan hingga air kukusan mendidih dan beruap banyak. Tambahkan baking powder dan pewarna pada adonan, aduk rata. Tuang adonan ke dalam cetakan hingga penuh, kukus selama 20 menit.




cantik kaaan, warnanya pink lagi... ^^

Hmm...kue mangkok adalah jajan pasar yang cantik dan tidak membosankan, setuju ga ?? :D