CAKE

VANILLA STROWBERRY COKLAT CAKE

10:34:00





Ga usah bingung dengan judulnya...lha wong ini Marmer Cake nya Pak Sahak, hihiiii... klo biasanya aku  bikin pake loyang tulban ukuran diameter 28 / loyang roti ban tapi kali ini aku bikin separuh resep pake loyang loaf (bikin gede-gede ga ada yang maem, hikz). Tapi ada yang aku rubah dikit dari resepnya yaitu ....klo resep asli pake 10 telur utuh...yang ini dari sepuluh telur aku buang 2 putihnya. Ngapunten nggeh Pak Sahak ...:D
Dan motif marmer aku bikin dua warna yaitu coklat dan pink yaitu ambil sedikit adonan tambahkan pasta coklat dan pasta strowberry. Untuk adonan putihnya tetep aku tambahkan pasta vanilla.

 
















Jujur nih...pukis dan marmer cake ini bikinnya udah bulan kemarin tapi baru aku edit dan aku uplod disini. Entah kenapa akhir-akhir ini aku males banget online dan update blog juga... klo pas ga ada kerjaan pengennya ngeruntel aza sama ara-tia. Becanda bareng mereka ato bikin sesuatu bareng mereka rasanya indah banget...sayangnya klo pas bikin-bikin kue bareng mereka ga mau di foto karena klo pas dirumah mereka ga pernah pake jilbab sementara mereka sekarang ga mau klo difoto ga pake jilbab...^^

Dan sekarang....sejak kakak masuk pondok....aku jadi tambah males mo ngapa-ngapain, jujur aku kepikiran...sebelum aku denger kabarnya bahwa dia baik-baik aza karena sejak dia masuk pondok sampe 3 minggu kedepan masih tidak boleh dihubungi...baik-baik disana ya kaak...

eh maap ya...kok jadi kemana-mana sih critanya...hmm...msh ada yang butuh perhatian nih, Tia...yang beberapa hari ini lagi ga enak badan...

off duluuuuu....

JAJAN PASAR/KUE TRADISIONAL

PUKIS "imut"

10:07:00





Karena abis ketemu penjual pukis dijalan dan ga sempet berhenti untuk beli maka sampe rumah aku ngiler banget pengen makan pukis....ssssstttt...ini tidak ada hubungannya dengan nyidam lho ya...hanya sekedar kepengen berat aza. Akhirnya sampe rumah udah gatel pengen bikin pukis, dan ini adalah pukis yang biasa aza tapi enak juga kok...hmm bikinnya gampang pula...

Terus kenapa aku klo bikin pukis ga pernah dengan bentuk pukis yang sebenarnya alias selalu bulet ...itu karena cetakan pukis yang aku punya tuh bentuknya aneh banget dan aku ga suka...pengen beli lagi tapi sampe sekarang belom kebeli, heheee...(ga nduwe duit yo vii...)
Kalo biasanya aku bikin pake cetakan snackmaker tapi kali ini aku pake cetakan lumpur mini...jadinya imut banget deh...

PUKIS

Bahan :

200gr      Tepung terigu
50gr         Gula pasir
1btr          Telur
1sdt          Fermipan
20gr        Susu kental manis putih
250cc      Santan
40gr        Margarin, cairkan
Vanilli bubuk secukupnya.

Cara membuat :

Kocok gula dan telur hingga mengembang dan gula larut. Tambahkan fermipan, tepung dan skm aduk rata. Tuang santan sedikit demi sedikit sambil diaduk rata. Terakhir tambahkan margarin cair, aduk rata. Diamkan selama 30 menit. Tuang adonan ke cetakan pukis yang sudah dipanaskan terlebih dahulu (sebelum adonan dituang, oles cetakan dengan margarin dl). Tutup cetakan dan biarkan matang.

Untuk taburan/hiasannya bisa dengan keju, kismis, meses ato adonan yang ditambahkan pasta coklat. Ato bisa juga adonannya dibikin rasa coklat ato pandan.








LET'S GET BAKING TOGETHER

LBT # 25 ROTI KOMPYANG

09:35:00





Kompia(光 饼; diucapkan Kom-pyang; Jian'ou dialek: Guang-biang), adalah sejenis roti atau kue yang populer di beberapa negara di Asia Tenggara termasuk Indonesia terutama di tempat di mana masyarakat Tionghoa yang dominan adalah Foochow (Fuzhou) keturunan. Kompia berasal dari Fuzhou, ibukota Provinsi Fujian, Negara Republik Rakyat Cina.

Sejarah

Pada 1563, pahlawan nasional dari Dinasti Ming, Qi Jiguang memimpin pasukannya ke Provinsi Fujian untuk berperang dengan perompak dari Jepang. Qi Jiguang melihat bahwa para perompak Jepang selalu bisa melacak di mana pasukannya berkemah karena asap yang naik ke langit ketika prajurit menyiapkan makanan mereka. Sedangkan dia mengetahui bahwwa para perompak Jepang tidak punya masalah seperti itu karena mereka membawa onigiri duntuk kebutuhan makanan mereka, sehingga dia membuat sebuah jenis kue untuk mendukung para pasukan nya. Mayoritas orang yang berada di pasukan nya adalah masyarakat yang tinggal di pesisir Provinsi Fujian. Supaya mudah dibawa saat perang, masing-masing kue diberi lubang di bagian tengah supaya bisa diuntai bersama. Akhirnya pasukan Qi Jiguang berhasil memenangkan pertempuran itu dan untuk mengenang Qi Jiguang (戚继光), kue ini diberi nama ‘guang’ bing (‘光‘ 饼) sedangkan ‘bing’ (饼) sendiri artinya kue (sumber Wikipedia)

Kue kompyang ini bertekstur keras dan padat  terbuat dari campuran tepung terigu, garam, ragi dan air.  Pada jaman dulu pemanggangan kompyang tidak menggunakan oven melainkan menggunakan kompor dari tanah karena untuk menjaga kue tetap dengan tampilan tradisional. Umumnya bentuk dan ukuran kompyang adalah sama dengan kue tradisional China, tetapi beberapa orang membuatnya dengan bentuk yang berbeda (PRmob)








Kali ini aku membuat roti kompyang klasik resepnya hasil browsing di google dari tabloid Lezat, sengaja bikin yang klasik karena aku pengen tau dan merasakan bentuk asli kompyang. Sebenarnya beberapa hari yang lalu pernah maem kue ini dikasih tetangga tapi pake isian ayam awalnya sih ga ngeh klo itu kompyang tapi belakangan baru tau klo itu kompyang karena bentuk dan rasanya mirip banget dengan si kompyang, hihiiii

Oiya ...aku bikinnya seresep laluuuu aku bagi 2...teman-temaaaaan...coba bayangin seberapa gedenya tuh kompyangku....hihiiii...sengaja emang aku bikin gede :D

KOMPYANG KLASIK

Terigu Cakra    250gr
Ragi                 4gr
Garam             3gr
Air                  175cc

Kuning telur dan wijen secukupnya

Cara membuat :

1. Campur terigu bersama ragi dan garam, aduk rata.

2. Tuang air sedikit demi sedikit sambil terus diaduk dan tercampur rata. Diamkan selama 30 menit dengan ditutup plastik.

3. Potong adonan dengan berat 50-100gr (vi...adonan dibagi 2), bulatkan adonan. Kemudian letakkan diatas loyang yang telah dioles margarin. Oles permukaannya dengan kuning telur dan tabur wijen.

4. Panggang dengan suhu 160 derajat celcius selama 30 menit hingga matang.








Mbak Dida makasih ya... udah menjelaskan tema pr nya dari awal pr keluar (temenan mbak, rotine atos banget, hihiiii ...) karena aku akhir-akhir ini jarang mengeliligi dunia maya dan jarang online fb juga...kadang kalopun online aku hanya pake hp itupun kalo koneksinya lancar jaya...
Oiya...aku mau kasih tau rasa rotinya ya...pada dasarnya mirip adonan roti sih karena emang pake ragi untuk fermentasinya tapi teksturnya keras banget...bisa dibayangkan kan dari bahan-bahannya tuh tanpa menggunakan telur, susu bahkan lemaknya juga ga ada...klo rasanya sih gurih dari tambahan garamnya itu...
Okay deh...yang blom bikin ayo segera bikin (colek mbak Susi di Semarang sonooo...), yang penasaran sama rasanya boleh main kerumah...nih masih ada satu lagi...gede pula, dijamin kenyang deh.. hahaa...