BIKANG

15:15:00




Yeaayyyy...akhirnya kesampaian bikin bikang JADUL pake resep umik...dan sukses berserat halus. Alhamdulillah... Hmm siapa sih yang ga kenal bikang...jajan pasar yang terbuat dari tepung beras kemudian diuleni dengan santan dengan penyelesaian akhir dicungkil sedemikian rupa sehingga mekar kayak bunga. Bisa mekar seperti bunga karena serat halus yang ada pada kue, serat halus itu terbentuk ketika proses pematangan. Jadiiiii...kalo pada proses pematangan seratnya ga keluar berarti adonannya bantat dan sudah pasti gagal total, hikz... dan aku udah mengalami kegagalan itu, hihihiiii

Bikang ini pake tepung beras yang dihaluskan sendiri, dari beras yang direndam selama 2 jam terus dihaluskan...terserah menghaluskannya...mo ditumbuk, diselep, diblend ato apalah...yang penting bisa halus kyk tepung, heheee ....Kalo dirumahku (Tempeh) ketika ada hajatan bikang udh kayak jajan pasar yang wajib dibikin deh dan selalu pake tepung beras yang bikin sendiri. Dulu aku pernah nyoba bikin pake resep ini dan pake tepung beras RB... berakhir dengan gagal total,  tidak ada serat sama sekali, hikz... Tadi bikinnya sambil mengingat-ingat cara nguleni yang pernah diajarkan budheku ke aku karena resep aslinya pake ukuran gelas dan nguleni tepungnya pun pake kira-kira aza air mendidihnya....


BIKANG

500 gr        Beras, rendam 2jam kemudian haluskan
100gr         Tepung tapioka
250gr         Gula
160cc         Air mendidih
600cc         Santan dingin yang udah direbus
1/2sdt        Garam
50cc          Santan kental untuk dipercikkan diatas bikang ketika akan dicungkil

Cara membuat :

Aduk rata tepung beras, tapioka dan gula kemudian tuangi air mendidih sedikit demi sedikit sambil diuleni hingga rata. Selanjutnya tuang santan sedikit demi sedikit, uleni hingga rata ato bisa juga menggunakan mikser kecepatan rendah selama 5 menit.
Ambil sedikit adonan beri pewarna sesuai selera, lebih syedap lagi klo pake pandan suji.
Panaskan cetakan cara bikang (agar tidak lengket perciki dengan air garam), tuang adonan hingga 3/4 penuh, beri adonan yang berwarna. Biarkan adonan hingga bersarang dan matang kemudian percikkan santan kental dan selanjutnya dicungkil dr bagian bawah hingga mekar atasnya.


Berani kan untuk mencobanya....??







Ini penampakan kue yang masih di cetakan dan siap dicungkil, kepenuhan ngisinya jadinya luber. hihiiii

 
Dan ini tepung berasnya....^^

You Might Also Like

12 komentar

  1. kalo dinampakkan prosesnya siip, sayang aku lupa pas pulkam g bawa cetakan bikang hikz..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Cik...ini aku juga bw cetakan dari Tempeh mbak, kebetulan umik punya 2, hehee

      Delete
  2. waah...enaknya...jadi pengen nih Mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehee...suka jjn pasar juga ya mbak ...? ^^

      Delete
  3. sip deh mb vivi bikangnya...
    kue ini perasaan gampang-gampang susah. Aku dulu pernah bikin tapi pake biang mbak. Sukses, bisa berserat banyak.

    Liat bikang ini jadi pingin bikin juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, aku juga pernah baca yang pake biang
      kyknya resep ini lbh simpel deh mbak...
      ayo bikin juga ... ;)
      makasih ya mbak...

      Delete
  4. Cantik seratnya mbak Fifi. Ini jajan paling favorit...tapi dari beberapa kali bikin cuma 2 kali berhasil sisanya gagal semua *huffft

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiiii...sama mbak, aku juga udh berkali2 bikin yg sukses br ini dan bikang mawar...
      kyknya salah di proses pengulenan deh mbak, klo pk tepung beras RB waktu awal nguleni pake air dingin selanjutnya pake santan mendidih tp klo pake tepung beras yg "bikin" sendiri awal nguleni pk air mendidih selanjutnya pake santan dingin... ^^

      Delete
  5. mbak izin copas rese nggeh suwun

    ReplyDelete