Saturday, 1 August 2015

BELAJAR MEMBUAT PEMPEK :D:D



Bismillah ...

Sebelum panjang nulisnya, aku mo bilang "jangan ketawa liat pempek ku yang jaaaauh dari rapi" :D
Aku adalah penggemar ikan dan hasil olahannya, jadi klo aku suka pempek itu sangat beralasan sekali ya. Apakah aku sering beli ? jawabnya YA, tapi selalu ada yang kurang menurutku (indra perasaku terlalu sensi kayaknya ya ) dari adonan pempeknya sampe kuahnya, kadang ada yang pempeknya enak tapi kuahnya yang hmm biasa sajah ato sebaliknya.
Berawal dari rasa suka itu akhirnya coba-coba bikin sendiri, dan ini adalah percobaan bikin pempek yang kesekian kalinya...klo diitung udah banyak kali lah bikin pempek dari berbagai resep yang berbeda tapi ga ada yang mendekati sempurna bentuknya dan teksturnya...ntah aku yang salah ato gimana (kayaknya sih aku yang salah karena aku bukan orang yang pandai-pandai banget mengeksekusi resep) pokoknya tiap kali bikin adonannya... ada yang terlalu lembek sampe susah dibentuk dan ada juga yang terlalu kaku hiks... bisa dibayangkan kan hasil akhirnya klo adonannya aja udah kayak gitu. Pernah juga dikasih resep temen yang konon katanya dia pernah jualan pempek laris manis, hmm penasaran dong...setelah konsultasi sama dia panjang lebar, hasil yang aku bikin tetep aja ga memuaskan :(
Doeloe...tiap kali dapat resep baru dan mo bikin selalu dibela-belain pesen fillet tenggiri ke tukang ikan, aku maunya filletnya karena klo ikannya masih butuh waktu untuk memisahkan duri/tulang ikan sama dagingnya jadi ribet banget menurutku. Blom lagi membentuk adonannya karena tiap kali bikin pengennya selalu ada yang pempek kapal selamnya, duhduh...bikin yang kapal selam ituu @_@ sampe sempet kepikir mo tak isi telor rebus utuh aja biar telurnya ga keluar kanan kiri gitu...klo udah nyerah biasanya aku bikin bulat ato lenjer hihii ^^
Klo saat ini sempet terbingkai menjadi sebuah gambar seperti ini...yasudahlah mungkin aku bisanya bikin kayak gini, bukan nyerah lho ya karena masih pengen nyoba bikin lagi hahaa
Untuk resepnya ...kali ini aku ga nyontek dari manapun ato bisa dibilang asal aja bikinnya tapi tetep aku timbang. Oiya...dari beberapa resep yang udah aku coba ... beda resep pasti beda pula cara bikinnya. Dan yang aku bikin kali ini hanya haluskan daging sampe bener-bener halus, campur bumbu dan telor kemudian uleni dengan tepung, bentuk kemudian rebus deh. Simple ! Yang aku ingat dari yang pernah aku baca adalah menghaluskan daging ikan harus bener-bener halus dan jangan terlalu lama menguleni adonan karena bisa mengakibatkan pempek menjadi keras ketika sudah matang.

PEMPEK ala vivi :D:D

Bahan :
300gr Fillet ikan
200gr Tepung sagu
3siung Bawang putih, haluskan
1sdt Garam
1btr Telur ukuran besar


Cara membuat :
Haluskan ikan sampai bener-bener halus kemudian tambahkan bawang putih, garam dan telor (boleh juga ditambahkan penyedap rasa) aduk rata. Tambahkan tepung sedikit demi sedikit sambil diuleni sampai adonan bisa dibentuk dan tidak lengket. Adonan siap dibentuk. Klo mo membuat kapal selam ambil adonan secukupnya kemudian bulatkan dan tekan-tekan dengan ibu jari hingga membentuk kantong, isi kantong adonan dengan telur kemudian rapatkan. Rebus dalam air yang sudah mendidih hingga mengapung.

Kuah Pempek

Bahan :
750cc Air
200gr Gula aren (klo menggunakan gula merah warnanya agak pucat)
30gr Asam jawa
5 siung Bawang putih, haluskan
1,5 Garam

Cara membuat : Rebus semua bahan hingga mendidih.




Pesan khusus dari aku adalah abaikan resep ini jika anda mempunyai resep yang lebih MANTAP hihiiii... indahnya berbagi.
Okay...happy satnight ya semuaaa...^^ Aku juga mo jalan-jalan nih ngilangin suntuk karena dari tadi inetnya ngos-ngosan, hihiii alasan ae... Seeyaaa <3>

Wednesday, 29 July 2015

BANANA MUFFIN

 

Bismillah ...

Dan sampai disini kisah si pisang kirana...sisa beberapa biji aku bikin muffin pisang.
Sepintas tidak ada bedanya antara muffin dan cupcake. Muffin dan cupcake adalah 2 jenis  kue yang berbeda tapi kebanyakan sama-sama ditampilkan dalam cup kertas. Yang membedakan adalah ... pertama diliat takaran bahannya, dengan takaran bahan yang berbeda muffin cenderung lebih padat dari cupcake,  yang kedua adalah cara membuatnya, membuat muffin jauh lebih mudah dan cepat daripada cupcake, cara pembuatan cupcake bisa dibilang sama dengan membuat cake yaitu dengan mencampurkan bahan satu persatu dengan urutan yang tepat sedangkan cara membuat muffin yaitu mencampur semua bahan kering yang kemudian dicampurkan dengan bahan basah. Selanjutnya yaitu cara penyajian, saat ini yang lagi tren adalah cupcake yang cantik-cantik dengan berbagai macam topping ato hiasan dari buttercream/ fondant, sedangkan untuk muffin biasanya selalu tanpa hiasan dengan puncak yang mirip jamur merekah dengan berbagai macam isian (buah kering ato kacang-kacangan).
Kalopun tanpa aku tuliskan beda muffin dan cupcake aku yakin temen-temen udah pada tau dan yang pasti udah pada jago-jago bikin muffin dan cupcake ya :)
Kali ini aku pake resep dari Saji aja yaa...

BANANA MUFFIN

Bahan :
250gr Tepung terigu (vi pk segitiga biru)
50gr Gula pasir halus
50gr Gula palem
1sdm Baking powder (vi pake 1sdt)
2btr Telur, kocok lepas
1/4sdt Garam
100cc Susu cair
300 Pisang ambon, haluskan (vi pake pisang kirana)
75gr Margarin, lelehkan
100gr Chocochip

Cara membuat :
1. Campur tepung terigu, gula pasir, gula palem dan baking powder. Aduk rata.
2. Kocok lepas telur dan garam. Masukkan susu cair dan pisang sedikit demi sedikit sambil diaduk rata. Tambahkan margarin leleh, aduk perlahan. Masukkan chocochip aduk rata.
3. Tuang dicetakan muffin pendek yang sudah dialas cup kertas.
4. Oven dengan suhu 190 derajat celcius sampai matang.





Masih seperti biasa nya ...suka banget dengan yang berbau-bau pisang. Untuk sementara cerita tentang pisang udah abis tapi jangan bosen ya klo suatu hari nanti ketemu pisang lagi disini, hehe ^^

Monday, 27 July 2015

CHOCO BANANA PIE


Bismillah ...
Akhirnya semua kembali ke aktifitas masing-masing, yahh...liburan tlah usai. Kakak udah kembali ke ArTri hari Minggu kemarin dan adek udah masuk sekolah mulai Senin kemarin. Liburan yang amat sangat berarti buat kami...terutama aku yang jadi punya banyak waktu buat mereka. Kakak sekarang udah kelas 9 yaa, ingat baik-baik pesen Nda, lakukan yang terbaik yaa...aiyo cemungudh kakak...^^  Adeeeek...ahooy yang naik kelas 5, akhirnya sekelas sama Maya, Naflah dan Sasa ya deeek... #bahagia dia ^^
Dan aku...tetep disini, tetep belajar memasak dan belajar membuat kue ...bermain-main dengan semua yang ada didapurku...dan itu semua amat sangat menyenangkan.

Pisang Kirana yang bawa dari Tempeh beberapa hari yang lalu masih ada, memang sengaja untuk disisain beberapa biji kali aja  tiba-tiba ada niat untuk membuat sesuatu dari pisang-pisang itu. Kalo tiba-tiba jadi isian pie, hmm itulah yang aku bayangkan beberapa hari ini. Alasannya adalah  karena pie adalah salah satu kue favoritku dan karena pisang dan coklat itu berjodoh banget (ntah siapa yang menjodohkan) hanya karena alasan itu maka aku sempatkan untuk membuat kue ini. Tidak banyak bahan yang dibutuhkan untuk membuat kulit pie dan aku rasa semua bahan sudah tersedia didapurku juga cara membuatnya tidak butuh banyak waktu, seperti biasa aku ditemeni foodprossesor, dia selalu menjadi andalan klo aku nguprek didapur sendirian. Dan resepnya seperti biasa juga aku pake yang dari Majalah Sedap, komposisi bahannya mudah diingat jadi ga harus buka-buka contekan klo mo buat kulir pie.

KULIT PIE

Bahan :
200gr Tepung terigu (serbaguna)
100gr Margarin
1sdm Gula halus
1 Kuning telur
Sedikit garam
2sdm Air es

Cara membuat :
Aduk semua bahan dengan pisau, garpu atau foodprossesor hingga berbutir-butir. Diamkan adonan didalam kulkas selama setengah jam. Keluarkan dari kulkas dan biarkan suhu ruang. Adonan siap dicetak.

Untuk isian : pisang (pisang ambon, kirana,  raja dll) dan  meses secukupnya, kuning telur untuk olesan

Penyelesaian :
Tipiskan adonan, kemudian cetak bulat. Tambahkan pisang dan meses kemudian lipat seperti pastel, tekan-tekan bagian tepinya dengan menggunakan garpu. Lakukan hingga adonan habis. Panggang di oven yang sudah di[panaskan dengan suhu 160 derajat celcius selama 15 menit, keluarkan dari oven oles dengan kuning telur kemudian panggang lagi hingga matang.





Rasanya seperti yang aku bayangkan...bener-bener pisang dan coklat itu berjodoh banget, kemudian ketemu dengan kulit pie yang kres...hmm enak banget deh. Aku syuka...syuka...syuka ... udah pada tau kan maksudnya klo nulis suka plus Y ? heheee ^^
Dan sekarang aku udah tidak terbayang-bayang lagi, silahkan dicoba buat yang masih membayangkan rasanya... :D :D
Happy baking Moms ...^^

Saturday, 25 July 2015

DAGING SAPI MASAK KECAP



Bismillah ...

Sejatinya aku tidak suka membuat masakan yang terlalu ribet dengan berbagai macam bumbu dan pernik-perniknya tapi kenyataan yang ada adalah aku suka banget dengan masakan yang berbumbu mungkin kalo ada yang membuatkan dengan selera yang pas denganku aku akan dengan senang hati minta dibuatkan ketika aku pengen makan masakan itu. Sampai saat ini yang belom pernah aku bikin sementara aku doyan banget adalah Gulai Kambing. Gulai kambing ini selalu tersedia kalo pas lebaran dirumahku meskipun ga lebaran pun Umikku sering bikin tapi lebaran dengan gulai kambing itu sesuatu banget. Begitu banyak resep Gulai Kambing tapi yang mengerti dengan rasaku hanya Umikku dan sodara-sodara ku dari Abi. Kalo beliau-beliau yang bikin rasanya mantap banget. Dan lebaran kali ini karena aku merayakan lebaran dirumah mertua jadi aku harus mengikhlaskan Gulai Kambing itu...dan aku harus cukup puas hanya dengan kiriman foto dari kakak yaitu gulai kambing lengkap dengan ketupatnya (dia ga ikut ke Wonosobo dan memilih lebaran bareng Jidah dan Jidi nya). Dan menu lebaran dirumah mertua adalah opor ayam/bebek, sate ambal (mbak iparku yang bawa dari Kebumen) dan pecel lengkap dengan sayur-mayurnya. Sebenarnya masih ada ikan air tawar yang guede-guede hasil panen dari kolam depan rumah tapi baru sempet digoreng, sejatinya ikan-ikan itu mau dimasak mangut oleh ibu mertua. Aahh...bener-bener aku kangen masakan Umikku, semoga masih ada sisa gulai kambing untukku doaku waktu itu hihiii....
Oiya...kenapa aku sampai sekarang belom pernah bikin gulai Kambing ? karena yang pasti bumbunya ribet banget, ada bumbu kering dan bumbu basahnya plus koyah kelapa yang ditumbuk sampai berminyak gitu. Dulu pernah bikin siih tapi aku hanya cemplung-cemplung aja karena semua bumbunya Umik yang bikin. Dengan hanya merebus daging kambing plus tulang-tulang yang masih ada dagingnya dan langkah selanjutnya mengikuti instruksi dari Umik jadi deh Gulai Kambing yang mantap hihiii... tapi suatu hari nanti aku pasti akan bikin sendiri, aku janji!! ^^
Dan kali ini aku masak Daging Sapi Masak Kecap, ini masakan vivi banget karena ga pake ribet pastinya yaa ^^ resepnya juga hasil liat di Umik... biasanya klo Umik yang bikin pake daging sapi, daging kambing ato daging ayam dan selalu ditambah dengan kayu manis dan cengkeh tapi kalo aku yang bikin selalu menghilangkan kedua rempah itu karena anak-anakku ga begitu suka dengan aroma kayu manis dan cengkeh pada masakan. Dan yang kali ini aku menambahkan potongan kentang biar ada alasan jika ketika makan aku tidak pake nasi ^^

DAGING SAPI MASAK KECAP

Bahan :
300gr Daging sapi tanpa lemak, potong-potong sesuai selera
6buah Kentang ukuran sedang, kupas dan belah 2
1 Daun bawang, belah dan potong panjang
2sdm Kecap manis
1sdt Garam
Air secukupnya

Bumbu yang dihaluskan :

5siung Bawang putih
10btr Bawang merah
1-2cm Jahe
1/2sdt Merica bubuk
1/4sdt Pala bubuk
1buah Tomat ukuran besar

Cara membuat :
Siapkan panci tekan. Masukkan daging sapi dan bumbu yang dihaluskan tambahkan air secukupnya, masak 10-15 menit dari panci tekan yang sudah berbunyi. Matikan api dan biarkan hingga uap panasnya hilang. Buka tutup panci, biarkan air yang tersisa dipanci kemudian tambahkan kentang, kecap dan garam. Masak kembali hingga kuah menyusut dan kentang matang. Terakhir masukkan daun bawang, aduk rata.

** Jika tidak ada panci tekan silahkan dimasak menggunakan panci tapi akan membutuhkan waktu yang lama untuk membuat daging sapi menjadi empuk.
** Setiap masakan yang Umikku bikin jika ada pemakaian merica dan pala beliau selalu menggunakan merica butiran dan biji pala karena beliau anti yang bubuk-bubukan karena menurut beliau akan pengaruh dirasa, hmm...kayaknya bener deh...tapi klo aku lebih memilih yang bubuk karena lebih praktis tanpa menghaluskan pastinya ^^





Gara-gara masakan ini aku mendapat pujian dari anak-anakku. Adek yang biasanya tidak begitu suka daging jadi suka banget...hmm bahagianya menjadi bunda :)
Akhirnya...selamat memasak Ibu, sajikan yang terbaik buat keluarga tercinta ^^

Wednesday, 22 July 2015

BALI TAHU TELUR PUYUH





Bismillah ...

Masih kebawa suasana lebaran...jadi agak males masak nih. Kemarin masak nasi goreng buat sarapan, makan siang masak sayur bayem, ayam goreng, tempe goreng dan sambel...wiiiihhh nikmat banget. Dan malamnya pindah dapur...beli sate ayam didepan sana hihiii :P
Dan hari ini ini pagi-pagi udah ada tukang sayur dan tukang tempe/tahu lewat. Mulai deh masak yang agak ruwet dikit. Asal tau aja ...vivi tuh klo urusan masak...kadang kliatan rajiiiin banget tapi ga jarang juga kliatan malesnya. Oke deh, kali ini masak Bali Tahu Telur Puyuh, sebenarnya sih udah sering banget bikin masakan ini...dulu pernah bikin Bali Telur dan udah posting disini. Dan yang ini bumbunya juga masih sama dengan yang dulu hanya aja plus tahu dan telurnya pake telur puyuh. Karena telurnya kecil-kecil jadi ukuran tahunya menyesuaikan yaitu dipotong kecil-kecil juga sebelum digoreng dan aku tambah daun salam jadi aroma daun salamnya ...begitulah kurang lebihnya.






Kalo aku sering bikin berarti anak-anakku suka ...yah begitulah, kakak-adek suka banget tapiiiiii biji cabe merahnya harus dibuang biar ga pedes klo masfirti sih apa-apa sukaaa, jadi apapun yang aku masak selalu enak aja buat dia ^^ eitss...pokoknya ga pedes dia oke-oke aja :D
Oiya...klo ingin yang pedes boleh ditambah cabe rawit lho.
Eh...masih punya stok telur puyuh lagi dikasih tetangga yang abis mudik  __"

Happy cooking Moms, there's no taste like home ^^