Sunday, 23 August 2015

BUBUR SUMSUM PANDAN



Bismillah ...

Akhirnya aku bikin bubur sumsum untuk hari minggu ku. Hmm ...udah lama juga lho ga bikin bubur sumsum. Tadi pagi-pagi sebelum berangkat jalan-jalan aku sempetin untuk bikin dan sengaja aku bikin pake warna hijau "asli hijau pandan lho...!" karena punya pohonnya jadi ga susah-susah nyari daun pandan sujinya. Pohon pandan itu aku bawa dari Tempeh dan aku tanam dipot, hmm...pohonnya miring...sangking rimbun daunnya sampe hampir rubuh aja, jadi nih critanya menyelamatkan pohon pandan suji biar ga rubuh, hehee...
Sebenarnya sering banget sih bikin bubur sumsum ini karena mudah banget kan bikinnya. Dulu udah pernah aku publish disini  yaitu Bubur Sumsum yang warna putih dan aku tambah dengan potongan nangka, untuk yang sekarang aku tambah potongan pisang karena kebetulan ada pisang kepok yang udah mateeeng banget. Antara nangka dan pisang...menurutku sih masih jauh lebih enak yang pake nangka walopun nangka dan pisang udah klik banget dengan gurih santan...tapi ada rasa yang beda aza klo pake nangka. Kalo yang ditambah pisang jadi mirip-mirip kayak makan nagasari secara bahan dasarnya sama ya...hanya yang bubur sumsum lebih lembek.

BUBUR SUMSUM PANDAN 

Bahan : 
400cc Santan kental
100cc Air perasan daun suji dan pandan (20lbr daun suji+2lbr daun pandan)
75gr Tepung beras
1/2sdt Garam
3bh Pisang kepok potong-potong dadu
Saus gula merah : Rebus 100gr gula merah dengan 200cc Air dan 2lbr daun pandan hingga mendidih.

Cara membuat :

Campur semua bahan bubur, aduk rata. Kemudian masak diatas api kecil sambil diaduk terus supaya tidak menggerindil hingga mengental dan meletup-letup.
Sajikan bubur sumsum dengan saus gula merah.



Dan aku suka banget dengan rasanya, masfitri juga...sebenarnya adek juga doyan dengan jajanan kayak gini tapiiiiii karena aku tambah warna pandan dia jadi ga suka, oh noooo ...!!
Yasudahlah, akhirnya...kesimpulannya adalah rasa pandan dengan daun suji jauuuuh lebih nikmat daripada pake pasta pandan dan warna alaminya ...duh! asli bikin jatuh tjintah deh ...
Dan Bubur sumsum ini udah sukses membuat hari mingguku indah...
Okay...yuk ah siap-siap untuk hari Senin besok, eiiitss... tanpa kata I hate monday yaa ..^^

Friday, 21 August 2015

RISOLES ISI SAYUR



Bismillah ...

Siapa sih yang ga suka dengan gorengan ...? Vivi tuh klo pas lagi sadar aja sok-sok menghindari gorengan. Tapi klo boleh jujur niiih...kayaknya lebih banyak ga sadarnya deh daripada sadarnya hehee... sering kali yang jadi pertanyaan adalah kenapa cemilan yang digoreng-goreng kok selalu bikin gemuk ? sedangkan aku amat sangat menyukainya ...#lho! sudahlah, lupakan aja...
Critanya waktu itu lagi potong-potong ayam yang mo dibikin ayam pokpok buat adek, hmm ambil sepotong deh kemudian aku rebus sambil ngelanjutin bikin ayam pokpok. Liat daging ayam yang udah direbus itu kok tiba-tiba pengen bikin risoles yang isi wortel dan tauge...membayangkan aja kok kayaknya enak ya. Masih ada sisa tauge dan wortel dikulkas, langsung bikin isiannya tapi baru besoknya bikin kulit risoles nya karena waktu itu udah kesorean, keburu males mo ngelanjutin hihiii...


RISOLES ISI SAYUR

Bahan kulit :
150gr Tepung terigu (segitiga)
300cc3 Susu cair
1btr Telur
1sdt Margarin cairkan
Garam secukupnya

Bahan isi :
75gr Wortel, potong korek api
50gr Tauge
50gr Daging ayam, rebus dan suwir-suwir
1 Daun bawang, potong kasar
1siung Bawang putih, haluskan
1/2sdt Merica bubuk
1/2sdt Garam
1sdm Gula pasir
Minyak goreng untuk menumis
Telur dan tepung panir secukupnya

Cara membuat :

1. Aduk rata semua bahan untuk kulit hingga licin. Buat dadar tipis, lakukan hingga adonan habis. Sisihkan.

2. Panaskan minyak goreng, tumis bawang putih dan daun bawang hingga harum. Masukkan daging ayam yang sudah disuwir, aduk rata. Selanjutnya tambahkan garam, gula dan merica bubuk, aduk rata. Terakhir masukkan wortel dan tauge. Aduk rata sekali lagi.

3. Penyelesaian : ambil selembar kulit, tambahkan isi (aku tambah irisan telur rebus) agak menepi kebagian atas kemudian lipat bagian atas, kanan dan kiri, gulung sambil dirapatkan supaya rapi. Lakukan hingga semua kulit terisi.

4. Kocok lepas telur, masukkan risoles kedalam kocokan telur kemudian gulingkan di tepung panir hingga rata.

5. Simpan risoles yang sudah dipanir didalam lemari es kurang lebih 1 jam sebelum digoreng.

6. Goreng dengan api sedang diminyak goreng yang sudah dipanaskan.





Dan seperti biasanya...risoles bikinan sendiri itu jauh lebih enak, bukan memuji diri sendiri tapi bener lho...klo bisa bikin sendiri kenapa harus beli, iya kaaan ?
Kayaknya aku nulis ga perlu banyak-banyak deh, karena seharian ini aku terganggu sekali dengan supidi yang timbul tenggelam. Sampe jadwal rutin adek (malam sabtu) nonton tivi jadi terganggu, kemudian dia tanya ke aku "Nda kenapa sih koneksinya kok kayak gini ? ayah blom bayar ya ? .." huwaaa ckckcck...apa ini salah satu ulah angin gending ya ? mengacaukan sinyal sepidi huhuuu ...
Udah yaa...langsung klik publish...keburu ilang lagi koneksinya hihiii...
Selamat malam semua ^^

Wednesday, 19 August 2015

OSENG TAHU TAUGE



Bismillah ...
Selamat pagi menjelang siang temen-temen semua, selamat hari Kamis ya...hmm udah hari kamis lagi lho. Hari yang malas karena dari pagi ada masalah dengan perutku, bunyi kruyuk-kruyuk...nyeri...ga jelas. Kayaknya emang harus istirahat ya... daripada diam thok dengerin suara perut mending ke dapur aja membuat sesuatu. Hari ini libur dulu ngerotmarnya, kemarin abis kejar tayang 150pc dan dikulkas juga masih ada stok. Kayaknya masak aja deh...ngeluarin bahan-bahan masakan yang mo dimasak ntar sore. Oiya...karena klo siang ga pada makan dirumah jadi aku klo masak cuma dikit, pagi dan sore. Hari ini masak oseng tahu tauge, semua bahan udah ada... ya udahlah di matengi aja ntr sore tinggal bikin lauknya.
Tauge klo ditempatku namanya kecambah, berasal dari biji kacang hijau yang dibiarkan tumbuh. Rasanya enak dan punya bau yang khas. Kalo dimasakan biasanya ditumis bareng teri atau ikan asin lain, sering hadir juga sebagai sayur pelengkap untuk pecel, urap-urapdan soto.  Kalo di Jawa Timur, rawon biasanya juga dihidangkan dengan tauge mentah. Tauge juga bisa sebagai isian kue bercitarasa asin, seperti Lumpia, Risole dll.

Mulai dari tauge yang dibuat masakan hingga yang dibuat isian kue aku semua suka, kecualiiiii... tauge mentah yang dimaem bareng rawon. Hmm...ga banget deh !! Udah berkali-kali aku belajar maem tauge bareng rawon tapi tetep aja aku ga bisa nerima rasanya. Dulu aku punya temen yang doyan banget maem rawon sama tauge, klo pas maem bareng selalu minta nambah tauge ke Ibu warungnya duh..duh...

OSENG TAHU TAUGE

Bahan :
300gr Tahu, potong-potong kemudian goreng
100gr Daging sapi, iris-iris tipis
50gr Tauge
1bh Tomat, potong-potong
1bh Cabe merah besar, iris serong
3 siung Bawang Putih, iris-iris tipis
5btr Bawang merah iris-iris tipis
1cm Lengkuas, geprek
2lbr Daun salam
1sdt Gula pasir
1/2sdt Garam
1/4sdt Merica bubuk
150cc Air
2sdm Minyak goreng unutk menumis

Cara membuat :

1. Panaskan minyak, tumis bawang merah, baeang putih sampai harum. Tambahkan lengkuas, daun salam, cabe merah, merica dan tomat. Aduk rata.

2. Tambahkan daging sapi dan air, aduk rata dan tutup sebentar hingga daging matang.

3. Tambahkan tauge, tahu, gula dan garam, aduk rata. Biarkan sebentar hingga bumbu meresap dan matang.




Gampang kan bikinnya ? eh ada bawang gorengnya juga lho... oiya aku adalah penggemar bawang goreng, menurutku rasa masakan akan jadi tambah enak klo ditambah dengan bawang goreng tapiiii ...hehe aku males banget bikinnya secara kalo ngiris bawangnya sampe berurai air mata, hiks..., dan jika di foto itu ada bawang goreng itu bikinan Umik hihiii... beberapa hari yang lalu waktu pulang aku dibawain bawang merah/putih goreng, asiiikk...
Udah dulu yaaa... Selamat memasak Ibuu ^^

Tuesday, 18 August 2015

DENDENG KLOPO



Bismillah ...

Dendeng Klopo atau Dendeng Kelapa....hayooo sapa yang udah pernah maem dengan lauk ini ? Di tempatku lauk ini udah ga asing lagi hampir semua sodaraku bisa membuatnya. Maem dengan lauk daging sapi yang sedikit tapi dengan rasa yang wah hihiii... jadiiiii daging sapi yang diiris tipiiiis mirip dengn irisan untuk bikin dendeng kemudian dibumbui dan ditutup rata dengan kelapa parut kemudian digoreng. Daging sapi yang hanya 100gr pun bisa jadi lauk sepiring penuh hahaa... 
Dan lagi-lagi...aku pake resep Umikku. Kangen banget pengen bikin dendeng ini, dulu kami bertiga sering dibikinin sama Umik... biasanya sebagai pendamping rawon atau lodeh...tapi ga jarang kami hanya memakannya dengan nasi hangat. Waktu itu udah berasa makan mewah hahaa...
Sebenarnya bukan kali pertama aku bikin dendeng ini tapi yang kali ini niat banget mo berbagi disini. Tadi pagi-pagi sekali udah dibela-belain marut kelapa padahal dimeja dapur yang sama sampingnya ada adonan roti maryam geletakan menunggu perhatian dari yang punya dapur daaaan rotmarnya mo diambil ntar sore huhuhuu...tapi kuabaikan sebentarlah adonan rotmar itu juga bunyi hp yang dari tadi centang-centing didepanku tak kuhiraukan...konsentrasi bikin dendeng dulu biar cepet slese dan biar segera mateng dan biar segera kugigit  hahaa

DENDENG KELAPA

Bahan :
100gr Daging sapi tanpa lemak, iris tipis
250gr Kelapa parut
5sdm Tepung taipoka
2sdm Air
Minyak untuk menggoreng


Bumbu yang dihaluskan :
3 siung Bawang putih
1cm Lengkuas
cm Kunyit
1cm Kencur
1sdt Ketumbar
1/8sdt Jinten
2lbr Daun jeruk
1/2sdt Gula
1sdm Gula

Cara membuat :

1. Campur bumbu halus dengan gula, garam, tepung dan air. Aduk rata. 

2. Celupkan potongan daging kedalam bumbu kemudian gulingkan diparutan kelapa hingga semua sisi tertutup parutan kelapa. Lakukan untuk semua irisan daging.

3. Panaskan wajan dengan minyak goreng secukupnya kemudian goreng dendeng dengan api sedang hingga matang.

#ketika menggoreng, jangan terlalu sering dibolak-balik supaya kelapa parut tidak rontok.





Yuhhuuu...inilah Dendeng Klopo, rasanya udah mirip banget sama bikinan Umik. Hmm... klo dipikir-pikir kayaknya aku udah bisa masak nih, sssttt....ga sombong lho yaa cuma pengen mendapat pengakuan aja....hahaa ...#lupakan ya, ga penting banget !!
Udah ah...selamat menyiapkan makan siang untuk semuanya ^^
Aku juga mo siap-siap makan siang, dendeng plus sambel dabu-dabu. Mau maem bareng aku ?? yuk merapat kerumah yaa  ... __"
Happy Cooking Moms ^^

Sunday, 16 August 2015

CAKE ROTI TAWAR




Bismillah ...
Rasanya hari ini aku udah menjadi seperti semula (lha ..!! kemarin aku menjadi seperti apa ya ...?!) Jadi beberapa hari terakhir ini pikiran dan badan kayaknya ga berjalan seiring. Mulai adek yang sakit terus ada kabar duka yang menimpa sodara-sodaraku, pokoknya pikiran ada di Negara (Bali), Senduro, Tempeh dan mikiri yang dirumah juga. Bahwa akan ada hikmah dari setiap ujian, itu bener-bener aku rasakan...ketika aku merasa ga nyaman dengan sebuah keadaan Masfitri selalu mengingatkan bahwa dibelahan bumi yang lain masih ada yang lebih ga nyaman daripada aku. Aahh ternyata ujian ku ga ada apa-apanya, maka nikmat yang mana lagi yang aku dustakan... Alhamdulillah untuk semuanya...
Sejenak terlintas wajah-wajah mereka...semoga semua baik-baik aja, semoga Allah segera memberi kesembuhan dan semoga Allah selalu memberi kesabaran ^^

Dan hari ini...mari membuat sesuatu...hmm yang gampang aja, yang bahannya juga tersedia. Cake Roti Tawar...coba bayangkan apa jadinya jika roti tawar dipotong-potong kemudian dicampur di adonan cake. Sebenarnya ini kali kedua aku membuat cake roti tawar resepnya dikasih sodara yang di Banyuwangi, bedanya klo yang pertama bikin penyelesaian akhir dengan di oven, untuk yang kali ini aku kukus aja. Diresep sih ada campuran kacang tanah sangrai yang dicincang halus, jadi ada rasa kacang disetiap gigitannya dan yang ini tanpa kacang dan aku ganti dengan chocochip... dan ternyata rasanya lebih enak yang ada kacangnya hehee...
Langsung resep aja ya...

CAKE ROTI TAWAR

Bahan :
50gr Gula pasir
2btr Telur
1/2sdt Sp
1/2sdt Vanilla pasta
50gr Tepung terigu (serbaguna)
1sdm Susu bubuk
75gr Roti tawar, potong-potong
50gr Margarin, cairkan
25gr Chocochip

Cara membuat :
1. Kocok telur, gula dan sp hingga kental. Tambahkan vanilla pasta, kocok rata.

2. Turunkan kecepatan mikser. Tambahkan susu bubuk dan tepung terigu sedikit demi sedikit, aduk rata. Matikan mikser

3. Tambahkan margarin cair, aduk rata. Terakhir tambahkan roti tawar dan chocochip, aduk rata.

4. Tuang diloyang bulat diameter 20cm yang telah dioles margarin. Masukkan kedalam kukusan yang sudah dipanaskan. Kukus 20 menit atau hingga matang.




Sengaja bagian kulit roti tawar ga aku buang, karena kulit roti akan membentuk motif pada cake. Rasanya...hmm cake kukus yang ada rasa roti tawarnya...ya iyalah !! Rasanya enak tapi kayaknya aku lebih seneng yang di oven deh hihiii..
Ini adalah cemilan khusus buat masfitri yang lagi libur tanggal merah ...dan adek.. seperti biasa GA SUKA !! ckckckk...